Sisi Positif Demam: Meningkatkan Kekebalan Tubuh

Semua orang pasti pernah mengalami demam. Peneliti dari Roswell Park Cancer Institute menemukan bahwa suhu tubuh yang tinggi dapat membantu sistem kekebalan tubuh bekerja lebih baik dan lebih keras melawan sel-sel yang terinfeksi.

“Demam memang tidak nyaman, tapi laporan penelitian ini menunjukkan bahwa demam merupakan bagian dari respon imun yang efektif,” John Wherry, Ph.D., wakil editor Journal of Leukocyte Biology yang memuat penelitian ini.

Sebelumnya, peneliti berpikir bahwa merupakan upaya tubuh untuk menghambat mikroba berbahaya berkembang biak. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh meningkat fungsinya untuk sementara ketika suhu tubuh meningkat.

Rahasianya adalah pada sel kekebalan atau limfosit yang disebut CD8 + sitotoksik T-sel. Limfosit ini mampu menghancurkan sel-sel yang terinfeksi virus dan sel-sel tumor.

Para peneliti menemukan bahwa suhu tubuh yang tinggi seperti pada demam meningkatkan jumlah sitotoksik CD8 + T-sel, yang menandakan respon tubuh yang lebih kuat terhadap infeksi.

Dalam penelitian ini, dua ekor tikus disuntik antigen dan melihat bagaimana sitotoksik CD8 + T-sel diaktifkan untuk bereaksi terhadap antigen. Mereka lalu menaikkan suhu tubuh tikus 2 derajat celcius, sementara tikus lainnya tidak.

Peneliti menemukan bahwa tikus yang dinaikkan suhu tubuhnya memiliki sitotoksik CD8 + T-sel lebih banyak daripada tikus yang suhu tubuhnya tetap.

“Kenaikan suhu tubuh tikus mirip dengan yang terjadi pada demam,” kata peneliti penelitian, Elizabeth Repasky.

Dr Amesh A. Adalja, profesor klinis dari University of Pittsburgh Medical Center yang tidak terlibat dengan penelitian ini mengatakan bahwa temuan ini bukan menyarankan bahwa demam tidak perlu diobati, karena demam yang terlalu tinggi dapat menyebabkan kerusakan sel otak.

Orang tua harus tetap berhati-hati terhadap demam pada anak-anak, terutama jika demam di atas 39 derajat Celcius, karena demam tinggi dapat menyebabkan kejang.

“Hal itu tidak sebanding dengan resiko kesehatannya jika memiliki penyakit jantung, stroke, atau komplikasi medis lainnya. Konsekuensi sekunder demam dapat menyebabkan terjadinya atau memperburuk penyakit lain. Jika seseorang mengalami demam terus-menerus di atas 40 derajat Celcius, itu pertanda infeksi, dan bukan hanya virus yang dikhawatirkan,” katanya seperti dilansir HuffingtonPost, Senin (7/11/2011).

Majalah Discover pada tahun 2007 pernah memuat peneltiain Roswell Park Cancer Institute lainnya yang menunjukkan bahwa tikus yang dipanaskan menghasilkan sel kekebalan tubuh lebih banyak untuk melawan penyakit dibandingkan tikus yang tidak dipanaskan. (detikhealth.com)

Tentang Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s